Pages

08 October, 2015

#TantanganBacaUlas2015

Tahu banyak, belum tentu banyak tahu.

Well, itu yang gw rasain makin ke sini. Derasnya arus informasi kadang membuat gw bingung sendiri. Too much information is not good for me!

Gw makin cepat lupa, karena dangkalnya informasi yang banyak gw ketahui. Yess, kebanyakan hanya sebentar, masuk ke short term memory gw, tapi gak berkenan mengendap lama di long term memory gw. Gw sadar, itu kelemahan sekaligus kelebihan. Kelemahan, karena kadang informasi penting gw lupakan dengan mudah atau rancu atau bahkan salah kaitan. Kelebihan, karena gw lebih mudah bahagia melupakan beberapa informasi yang kurang menyenangkan atau menyakitkan.

Tapi, gw juga tahu diri... untuk beberapa info harus gw endapkan. Maka, gw praktikkanlah perkataan ali bin abi thalib,

"Ikatlah ilmu dengan pena."

Karena tulisan tangan gw cukup indah, gw memilih mengetik. Karena gw pelupa, gw butuh banyak orang untuk mengingatkan, gw pilihlah blog dan notes facebook sebagai media gw.

Awalnya gw nulis tentang momen yang ingin gw kekalkan dalam kehidupan gw. Lalu perlahan, gw isi juga dengan ilmu waktu kuliah dan hasil mentoring. Kadang gw gak nyangka bahwa dulu gw bisa secerdas itu hingga menghasilkan tulisan yang lumayan bagus. Gw suka malu sama diri gw yang dulu.

Lalu ternyata, semakin gw banyak baca buku, semakin banyak juga gw lupa isi buku yang gw baca. Pernah beberapa kali gw beli buku yang sama, dan baru nyadar bahwa gw pernah baca dan memiliki dobel buku itu di tengah kisah. Gw pun mikir bagaimana caranya agar gw ga lupa apa yang gw baca. Apalagi kalau itu buku banyak kisah, nama, sampai tahun kejadian. Jujur gw agak lemah di bagian mengingat kronologis. Gw cenderung ingat konteks dibanding konten. Gw akan lebih mudah ingat perasaan waktu gw baca buku, kejadian saat gw baca buku, dibanding isi bukunya.

Pucuk dicinta, ulam pun tiba. Seorang teman menawarkan ikut event tantangan baca ulas. Tujuan utamanya untuk menghabiskan timbunan buku yang belum dibaca. Saat itu, gw punya 2 dus buku yang belum sempat dilirik karena masih ngantor. Karena tujuan itulah, gw mau ikut. Kalau tujuannya untuk menulis review sesuai kriteria media atau bahasa indonesia yang baik dan benar, jujur aja gw malas. Kenapa? Karena membuat gw merasa membaca menjadi memberatkan dan menyebabkan pr review. Alhamdulillah, jangka waktu 3 bulan, gw berhasil meminimalisir tumpukan buku gw dan memenangkan event tersebut. Uangnya memang alhamdulillah banget karena saat gw dapat itu paaaas banget gw lagi bokek. Tapi, selain uang, ada kebahagiaan yang buat PD gw meningkat. Gw berhasil melampaui target challenge reading gw yang gw set 52 buku setahun, hanya dalam 3 bulan. Bagi gw, itu adalah sebuah prestasi saat lo berhasil menepati target pribadi lo.

Lalu berlanjut ke event season 2 yang akan berakhir bulan oktober ini. Dengan banyak pemain baru yang makin kece, dari segi review, bacan, wawasan, dan lainnya yang kadang bikin gw minder, gw makin semangat baca. Sampai gw kehabisan buku bacaan! Dan parahnya, itu bikin gw ketagihan. Malah jadi kebiasaan juga. Kalau ga baca buku sehari dan ga ngereview buku yang abis dibaca, rasanya gimanaaaaa bangeet gitu.

Pada akhirnya, gw menikmati event ini dan soal menang kalah ga masalah. Karena gw udah dapat banyak pembelajaran dari apa yang gw baca. Kalau lupa, gw bisa cek jejaknya di blog gw. Bahagiaanyaa... gw punya harta karun review-an.

Sooo... thanks a lot buat teman-teman di #TantanganBacaUlas2015

Kayaknya gw ikut 2 season dulu. Mau beli buku dulu buat bahan bacaan... nanti kalau udah ada bahan, baru ikut main lagi hahahha

Meta morfillah

No comments:

Post a Comment

Text Widget

 

Template by BloggerCandy.com | Header Image by Freepik